Penjelasan Ketua BEM UI soal Julukan Jokowi The King of Lip Service: Ingin Ingatkan Presiden

Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) Leon Alvinda memberikan penjelasan soal postingan organisasinya, yang menjuluki Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai The King of Lip Service. Leon mengatakan, postingan itu bertujuan untuk mengingatkan sang presiden terkait segala perkataan yang telah diucapkan. Menurutnya, selama ini, apa yang telah disampaikan Jokowi tak sesuai dengan kenyataan di lapangan.

"Sebenarnya infografis yang dibuat oleh brigade UI, organ taktis dibawah BEM UI, itu kami ingin mengingatkan bapak Presiden kita untuk bisa memastikan perkataan perkataan yang beliau sampaikan sesuai dengan realita di lapangan." "Kami melihat banyak sekali kontradiksi antara perkataan beliau dengan apa yang terjadi di lapangan," ucap Leon, dikutip dari tayangan Kompas TV , Minggu (27/6/2021). Salah satu perkataan Jokowi tak sesuai dengan realita menurut Leon, yakni ucapan Jokowi yang rindu didemo.

Kenyataannya, lanjut Leon, banyak aksi represif dilakukan kepada mahasiswa, saat melakukan aksi demo. Ia mencontohkan, aksi demo mahasiswa ketika peringatan hari buruh 1 Mei. "Misalnya, pertama, terkait pernyataan bahwa beliau rindu didemo. Sayangnya, banyak sekali represifitas yang terjadi ketika kami melakukan demo."

"Contohnya, pada tanggal 1 Mei, lebih dari 160 mahasiswa mengalami represifitas ketika melakukan aksi hari buruh di jakarta," jelas Leon. Diketahui sebelumnya, nama BEM UI tengah menjadi sorotan di media sosial, karena kritikannya. Mereka menjuluki Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai The King of Lip Service lewat postingan akun Twitter, @BEMUI_Official, Sabtu (26/5/2021).

Organisasi mahasiswa ini menyebut Jokowi kerap mengumbar umbar janji. Yang pada akhirnya, menurut BEM UI, tak ditepati Jokowi sendiri. Jokowi kerap kali mengobral janji manisnya, tetapi realitanya sering kali juga tak selaras. "

BEM UI bahkan menyinggung soal Revisi UU Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) hingga polemik Tes Wawasan Kebangsaan sebagai upaya pelemahan lembaga anti rasuah itu. Rektorat UI memanggil sejumlah mahasiswanya, sebagai buntut dari postingan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) yang menyebut Presiden Jokowi ' The King of Lip Service '. Panggilan tersebut dituangkan dalam surat undang yang beredar, bersifat penting dan segera.

Ada 10 nama yang diminta hadir di Ruang Rapat Ditmawa (Direktorat Kemahasiswaan) UI, Minggu (27/6/2021) pukul pukul 15.00 WIB. Sejumlah orang yang dipanggil tersebut, yakni Ketua BEM UI, Leon Alvinda Putra, Wakil Ketua BEM UI, Yogie Sani, Koordinator Bidang Sosial Politik BEM UI, Ginanjar Ariyasuta, Kepala Kantor Komunikasi dan Informasi BEM UI, Oktivani Budi, Kepala Departemen Kajian Strategis BEM UI, Christopher Christian. Lalu, lima orang lainnya adalah Kepala Departemen Aksi dan Propaganda BEM UI, Syahrul Badri, dan wakilnya, Achmad Fathan Mubina, Ketua DPM UI, Yosia Setiadi, dan dua wakilnya, Muffaza Raffiky serta Abdurrosyid.

Pemanggilan rektorat kepada mahasiswa BEM UI ini pun mendapat tanggapan dari Mantan Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah. Politisi Partai Gelora itu menyinggung soal penyampaian kritikan di zaman Order Baru (Orba). Ia menceritakan, dulu dirinya dan kawan kawannya sempat mengkritik UI.

Hampir sama dengan nasib BEM UI, Fahri Hamzah kala itu juga dipanggil pihak rektorat. Tahun 1994 aku dan teman2 mahasiswa wartawan koran kampus #WartaUI menulis headline “Kritik Pembangunan Rektorat UI yg Mega. Kami dipanggil dan Koran kami dibredel di era Orba ," ucap Fahri, dikutip dari akun Twitternya, @Fahrihamzah , Minggu (37/6/2021). Menurut Fahri, sikap rektorat memanggil sejumlah mahasiwa itu layaknya situasi zaman Orba, yang anti kritik.

Tahun 1998 Orba tumbang. Rupanya mental orba pindah ke Rektorat UI mengancam mahasiswa. Malu ah! ," lanjutnya. Dia menuturkan, kelemahan zaman Orba adalah kekuasaan absolutnya. Ia pun berharap, jangan sampai pihak rektorat meniru pemerintahan zaman orba.

Semua kekuasaan absolut itu berbahaya. Bahkan dalam lembaga agama pun berbahaya. " Maka agama menyadari kelemahan mental manusia ini. Maka manusia dibatasi. Bahkan nabi dibatasi. " Jadi kelemahan Orba adalah absolutisme. Itu jangan ditiru apalagi dipuji. Jangan salah baca!, " lanjutnya.

Fahri menuturkan, kampus harus menjadi sumber kebebasan mahasiswanya. Dikatakannya, meski di situasi pandemi Covid 19 yang membelenggu, seseorang boleh berfikir secara bebas. Lanjut Fahri, kampus merupakan tempat tumbuhnya bibit generasi pemimpin.

Semoga tindakan Rektorat UI tidak benar. Kampus harus menjadi sumber kebebasan. Masa depan kita adalah kebebasan. " Meski pandemi membelenggu fisik kita tapi jiwa dan pikiran harus merdeka. " Kampus adalah persemaian generasi kepemimpinan yang harus terlepas dari pengangkangan!, " jelas Fahri.

Sementara itu, pihak kampus, Kepala Biro Humas dan KIP UI, Amelita Lusia, angkat suara terkait pemanggilan kepada beberapa mahasiswa BEM UI sebagai buntut dari postingan kritik. Ia menjelaskan postingan tersebut diunggah BEM UI sekitar pukul 18.00 WIB. Menurut pihaknya, apa yang dilakukan BEM UI ini adalah bentuk kritis dari mahasiswa yang termasuk dalam kebebasan berpendapat dan menyampaikan informasi.

Namun demikian, pihaknya berharap tidak ada aturan yang dilanggar dari postingan tersebut. “Yang kita harapkan ketika menyampaikan hal tersebut tidak melanggar peraturan, tidak ada koridor hukum yang dilanggar. " "Tapi saat mereka posting ini, kami lihat yang mereka sampaikan lewat meme ini bisa menimbulkan pelanggaran dalam beberapa hal,” kata Amelita dihubungi , Minggu (27/6/2021).

“Itu lah yang jadi pertimbangan UI dalam hal ini memanggil mereka dari Direktorat Kemahasiswaan untuk bertemu tadi sore, dan dihadiri sesuai dengan yang ada di undangan,” timpalnya lagi. Amelita menuturkan, dirinya belum menerima hasil dari pertemuan tersebut. “Saya sendiri belum dapat keputusan dari hasil pertemuan tadi sore. Di dalam undangan kan jam pertemuan 15.00 WIB, tapi kayaknya gak jam 15.00 WIB persis deh,” jelasnya.

“Makanya saya nanti mau konfirmasi ke pihak Ditmawa, apa hasil pertemuan tadi. Pertemuan tadi kan untuk meminta penjelasan dari Leon dan kawan kawan,” kata dia.

You might also like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

situs togel terpercaya situs togel online toto macau bandar togel terpercaya situs togel macau terpercaya https://www.webology.org/img/togel-online/" situs togel singapore SGP Hongkong HK 4D terpercaya bandar togel online terpercaya situs togel terpercaya togel macau toto macau situs togel situs togel online terpercaya bandar togel terpercaya bandar judi togel online situs judi togel judi slot online bandar togel online terpercaya bandar togel terpercaya Situs Judi Slot Online Terpercaya judi slot online deposit pulsa situs judi togel online situs togel online terpercaya bandar togel online terpercaya bandar togel terpercaya situs togel online terpercaya bandar togel terpercaya situs togel Judi slot online terpercaya Situs togel terpercaya bandar togel singapore SGP terpercaya situs judi slot gacor terpercaya Situs togel online terpercaya bandar togel terpercaya situs judi slot gacor bandar togel online terpercaya Bandar togel online Terpercaya situs togel terpercaya Bandar togel Online terpercaya Bandar togel Online terpercaya Link Situs togel Macau terpercaya Situs Judi togel online Situs togel slot online Slot gacor situs judi slot online Situs Bandar togel online terpercaya Bandar togel online situs togel toto Situs toto togel macau online terpercaya Situs toto togel macau online terpercaya bandar togel online terpercaya Situs slot togel toto macau online 4D Situs slot togel toto macau online 4D